lets talk about marriage !

Standard

Tadi siang gue sama temen-temen gue, vera sama dini, nongkrong di rindang atas.

Ngobrolin banyak hal, tiba-tiba kita ngomongin pernikahan alias marriage.

Dini bilang kalo marriage itu awal dari hidup baru kita.

Vera bilang marriage itu tempat dimana kita harus berbagi segala sesuatu dan ngasih toleransi yang sangat besar buat pasangan kita.

Jujur aja diumur gue yang beranjak tua *huks nyesel kalo harus ngakuin ini* gue masi belum mikir soal pernikahan.

Malah gue semakin takut buat ngambil keputusan nikah * dsamping belom ada groomnya =P*.

udah banyak temen-temen gue yg udah merit, sumpah gue salut sama keputusan mereka buat nikah.

Semakin kesini semakin gue gga berani buat mikirin kalau suatu saat nanti bakal ada pernikahan dalam hidup gue.

Semakin parno buat gue, secara semakin hari semakin sedikit cowok yang bisa setia.

Yang bisa menjalani hubungan serius.

Belajar dari pengalaman yang ada, sekarang gga cuma laki yang baru pacaran tapi suami yang notabene nya udah nikah aja banyak yang selingkuh, gimana kita bisa percaya sama lelaki.

Parahnya lagi, yang kita liat gga cuma orang-orang yang gga kita kenal tapi malah pria-pria yang dihormati yang ada dihidup kita *wat da fuck*

Selain itu gga tau kenapa gue selalu parno kalo suatu saat nanti pas gue udah nikah, kelahiran anak gue tanpa suami karena laki gue pergi ma cewe lain *wat a hell* amit-amit jabang bebii.

Gue gga mau itu kejadian tapi gga tau kenapa gue selalu kebayang-bayang hal itu.

Sereeeeeeeeeeem Hal lain yang bikin gue ngeri datang dari diri gue sendiri.

Setau gue selama-lamanya orang pacaran pasti ada saat mereka sendiri-sendiri.

Gga tau berantem atau putus.

Nah dalam kesendirian itu biasanya mereka bisa mengerti arti pasangan mereka.

Sekarang pikir deh kalo kita udah nikah, dari pagi ampe malem, dari bangun tidur ampe mau tidur lagi kan yang kita liat suami kita, nah pejimane kalo kita bosen ma laki kita itu. *sighs*

Dan yang terakhir gue takut cerai. Kadang gue mikir ngapain kita harus nikah kalau kita Cuma ngejar status.

Bisa aja kan kita tinggal bareng saling sayang saling cinta.

Gga perlu ada pernikahan.

Gga perlu ada perceraian.

Living together.

Simbiosis mutualisme kayak kebo sama burung jalak * jelas gue burung jalaknya*

Oke oke gue tau pasti banyak yang kagak setuju sama jalan pikiran gue.

Pasti banyak yang bilang itu dilarang agama.

Cuma sometimes gue mikir apa cerai gga dilarang agama juga?

Bukannya kaga optimis ya tapi gue Cuma gga bisa kalau gga mikirin kemungkinan terburuk aja, kan kita harus selalu menyiapkan kemungkinan terburuk, rite ??

Barusan gue smsan sama tante, ternyata kaga Cuma gue yang takud merid.

Tante a.k.a Anggie juga.

Cuma bedanya, kata tante ini karena kita belom nemu aja cowo yang qualify buat diajak merid. *gw selalu penasaran kenapa selalu cowo yang harus ngelamar cewe dlu*

Tapi kalo dipikir-pikir bener juga siy kata tante.

Ngapain kita nikah sama orang yang gga qualify.

Karena dalam setiap hubungan pasti ada pengorbanan, jadi buat apa kita berkorban buat orang yang gga worthed buat dkasih pengorbanan kita.

Kadang gue gga abis pikir sama pemikiran orang lain.

Pernah gue denger temen gue ngomong kalo dia punya cita-cita bakal nikah umur 23 tahun.

Pas gue tanya apa dia udah ada calon nya dia bilang belom ada.

Wow.

Hebat. Berarti dia Cuma terobsesi sama pernikahannya aja tanpa mempertimbangankan siapa yang bakal jadi suaminya.

Kadang kebanyakan cewe selalu mikir kalau sampe umur 25 mereka belom nikah itu berarti mereka udah jadi perawan tua.

Cuma karena takut dapet sebutan perawan tua mereka jadi terobsesi sama pernikahan.

Pasangan mereka cuma jadi objek pemuas obsesi mereka.

1 hal yang gue yakini, pernikahan gue cuma terjadi sekali dalam idup gue.

Makanya gue gga mau salah pilih.

Gue harus bener-bener nyari yang jadi jodoh gue.

Jadi pernikahan buat gue bukan obesesi pada status pernikahannya tapi pada pasangan dengan siapa gue nikah. *sok dewasa* kalo buat kalian gmna temand2 πŸ˜€

Advertisements

5 responses »

  1. Nice post. πŸ™‚

    Satu aja yg ak garis bawahi, “Kl km selalu berpikiran yg terburuk, so yang terjadi akan buruk”. Kenapa? Pikiran km selalu dikungkung ma hal2 yg buruk, ide, gagasan atau hal2 yg bagus secara otomatis akan km lawan sama pikiran buruk itu. Ga semua pernikahan itu buruk, menakutkan. Dan ga selamanya pernikahan itu indah, bahagia. Itu semua gimana kedewasaan kita menyikapinya. Yang pasti sih, pernikahan itu cari masalah. Tp justru itu ujian buat kita bisa ga kita laluin masalah itu. Life is never flat…… πŸ™‚ sekian terima kasih :)))

  2. hmm menurut aku gmna ya bagusnya? O.o wow nikah? Kawin? Kepikiran udah, tapi gak yakin. Sebenernya pola pikir cuman beda tipis neno – enakan simbiosis mutualisme trus kdpan ntarlah dpikirin, kalo kitanya kan bsa lbh lanjut. Ya memang apalagi di INDONESIA haha, susah.. Tapi ngeri ah mikirin merit skrg :p, besok2 jadi homework jadeh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s