10 Reason Why I Have to Live in Jakarta

Standard

As you know, well may be you do not know exactly, recently i becoming a jobless (call it freelancer) desperate woman who almost giving up with all of pressure and afraid to cross the line. Yes, sounds very pathetic isn’t ? After doing some stupidity like forget-to-change-active-phone-number-in-my-CV, now I feel on fire again to reach my dream. Fahion, write, and social media become motivation for me to live with them.

Here, i want to declared that i will get a job in Jakarta again, no matter what. I am so excited with the crowd, the trend that moving so fast, the sprakling that offered. Sounds silly maybe, but for me it like a dream city. So, before I really reach the chance to get job in Jakarta again, I want encourage myself again to gain my braveness, as you all know Jakarta is not-so-nice city ever.

So, here I am with my 10 reasons why i must life in Jakarta (again):

1. To fill my Lookbook.nu account

everybody who like fashion or design must knowing an fabulous website, Lookbook.nu that pretty much like Instagram but it only about fashion and what you wear everyday. This website very inspiring me in mix and match my outfits because here I can finding the latest wearable trends.

When i was working in magazine, regularly I put on some photo that show what  I wear that day and brief explanation about my outfits. However, since I move on and back to Salatiga (then Jogja) I stop doing that because in my city (and Jogja) people not really accepting that kind of outfits. Well, actually I can pretending do not care at all, but it’s very hard and slowly make me stop my habbit and reduce my taste in streetstyle. too bad.

2. Get enough paid to traveling

One of my bestfriend, Retrotikaa was inspired me to have my own traveling. She very enjoying her life with some sweet and challenging  backpacker getaway in around and inside Indonesia. She once said to me that perfect way to mend a broken heart is traveling and enjoying the great place, which I agreed with her.

So, here are my plan. I want to look for a job that can afford my life in Jakarta and i must get a discount tickets to go traveling around Indonesia or outside at least once a year. I believe this will be my motivation to work hard and get high salary, besides my passion in fashion.

3. Come to interesting events and get unforgettable experiences

Since my collage, I know that I want to have job as fashion reporter in some fashion magazine. However, recently i just adjusting other backplan job as a copywriter or digital specialist in advertasing agency. Sound interesting when you can work with many client and meet many kind of people in your life.

When you know exactly what you want, you will be easier in finding or having what you want. That’s why I always look for my dream job and I believe that my passion will let me find the one (in job). Many people suggest me to accept anything job-offered that come for me, well my bad I can’t handle something that I do not heart it. You know, I am type of person that think if you like your job you will do it with all of your heart.

If I can have similiar job like my previous, I will have many chance to come into interesting events like film premier, gala dinner, concert, or even like my-short-holiday-in-Bali-with-Ford, this would be very unforgettable moment in my life.

4. Have fun like a boss

You know, I am kinda person that believe that we need to refresh and reward ourselves after we doing something hard. So, having fun is the most perfect way to give some achievement for myself. The kind of having fun that I meant is not must be expensive, it can be only have weekend in Tidung, or spent weekend in Dufan, or just shopping in Mangga Dua, even the simpliest thing like have a beer in a bar.

5. Make my parents happy

I know, until my 24 old year I am not succeed to make my parents proud of me yet. So, one reason that make me pretty sure to live in Jakarta is to collecting as much money as I can and make my parents happy. I know the happiness maybe not coming from money, but with the money I can bring my parents to have some holiday in Bali.

6. Become a part of social happiness

Here I mean, I can meet and hang out with my lovely friends such as Tika, Devi, Tirza, Venda and Sigit. All of my friends are in Jakarta now, well not all, because some of my best friend still living in Salatiga like Astri, Yos, Mas Ndindot and Mas Gembul and one is in Sangatta, Dini. What I am trying to say is it would be a lot easier for me to have a film premier with Devi or set up my traveling with Tika or even meet up with Tirza if I live in Jakarta.

7. Working as a Fashion Stylish, Reporter Magazine or Copy Writer in Ahensi

Well, only Jakarta that have this kind of job. I know what I want and will be what I want.

8. Explore myself

Yes, I challenge myself to live with the real new city that bigger that Salatiga or Jogja. I know i was live there before but I admit it that I not really live alone because my ex very helping me to live in Jakarta. Thanks a lot to him. But now, it’s time for me to have my own life in Jakarta and deal with all public transport like Damri, Bussway or even angkot.

9. Meet a new link

Yep, Jakarta is full of surprises, and you will never know with whom you will meet everyday. I believe with work in Jakarta I have a chance to meet many unpredictable people that i just adore before.

10. Make my old dream become true

Well, maybe this is one of my dirty naughty dream where I imagine myself as a succeed career woman who can afford her own life and have her own apartment and her own car. Everyday she back from work she still have a time or money to take some shot of drink or have fun with her friends. sounds crazy huh?

So, let’s see which points that will be real first, i hope all can be reality in the moment forward :))

Advertisements

I Miss You, Jakarta

Standard

Before sex, you help each other get naked. After sex, you only dress yourself. Moral of the story: No one helps you once you’re fucked.

simple ya quote itu, tapi nampol bok! seriously, you will find the meaning when you are down and desperate, like i am. Yep, gue akhirnya sadar kalau gue nggak boleh ngandelin siapapun kecuali diri gue sendiri untuk menghadapi kerasnya hidup. Kadang gue kangen hidup gue dua tahun yang lalu, pas gue masih jadi reporter sebuah majalah ibukota. Kala itu everything seems easy and colorful. Gue punya kerjaan yang oke dan nggak ngebosenin sesuai dengan passion gue di bidang nulis dan fashion, but it seems gone away now. Realitanya sekarang adalah gue seorang freelancer dengan fee nggak seberapa yang masih luntang-luntung. Well, I have to deal with it and change it as soon as possible.

Gue kangen Jakarta dengan segala kekejamannya, dengan segala kemacetannya dan segala hiruk pikuknya. Sebenernya kemarin gue udah masukin beberapa lamaran kerja yang dengan begonya gue kasih no handphone yang udah nggak aktif. Briliant isn’t it? Pantes aja nggak ada sebutir perusahaanpun yang manggil gue, padahal gue udah masukin beribu-ribu lamaran kerja. After knowing my mistake, i hope tomorrow i have at least one call for interview. Gue optimis kok gue bisa balik ke Jakarta lagi.

There are several reasons that make me love Jakarta after i hate this metropolitan city in my young, my bad. Jakarta itu pusat lifestyle and trends, gue bisa nemuin apa aja di Jakarta asal gue punya duit. Yep, it’s all about money dude! Tapi selain mencari duit sebanyak-banyaknya, gue percaya cuma di Jakarta aja gue bisa nemuin kerjaaan sesuai passion gue. Maybe some people will say i am wrong, but i am sure they have no other solutions for my dreaming job outside Jakarta. Kasarannya, kalau gue mau berkembang ya gue harus mulai dengan menakhlukan Jakarta. Sounds impossible rite? But I believe there is no impossible as long as you can try. Gue percaya kalau semua itu bisa diusahakan. Dan gue nggak akan nyerah buat ngedapetin apa yang gue mau, karena cuma gue yang bisa mewujudkan mimpi-mimpi gue.

Gue kangen Jakarta, dan gue percaya gue akan jadi bagian dari kota itu. Cepat atau lambat.

Puisi Malam #2

Standard

Puisi Malam adalah sebuah wadah untuk mengumpulkan puisi-puisi pendek yang saya tulis melalui akun jejaring sosial, Twitter yang hanya dibatasi menjadi maksimal 140 karakter saja.

 

Mari menyelinap ke dalam mimpi, mencoba menyisipkan sedikit aku pada sisi otak dan hatimu. #puisimalam

Bibir saling memagut, hati saling berpaut, jari saling terikat. Erat. Merajut kenangan tak pernah berhenti menggeliat #puisimalam

Karena memelukmu saja tak pernah cukup. Dan menciummu menjadi candu yang tak pernah ada ujung temu nya. #puisimalam

Untaian rindu makin membeku diantara sisa waktu yang tidak lelah membagi harapan palsu #puisimalam

Tidak akan ada yang abadi karena semua hanya sementara terjadi bukan untuk selamanya di miliki #puisimalam

Menyukaimu, tak perlu makan waktu, tak butuh titik jemu dan tak perlu menunggu kamu setuju #puisimalam

Lewat kata kubiarkan kau membaca serpihan rasa yang membuncah di dada, tentang cinta yang katanya pernah ada #puisimalam

Kuharap bisa membenturkan kepalamu dengan palu, agar aku bisa memasukkan lagi sisa rindu yang sudah lama membatu #puisimalam

Menemukanmu dalam linimasa, membawa kenangan akan hati yang pernah tertautan untuk saling membagi rasa tentang apa saja #puisimalam

Ada sebuah masa dimana bertemu menjadi candu untuk memecah tabungan rindu yang diam-diam membeku #puisimalam

Mengingatmu membuat luka lama kembali menganga, butir rindu kembali membiru dan keping benci meradang di hati #puisimalam

Bukan jarak yang memisahkan kita, namun ego untuk memiliki kadang terlalu menguasai. Membuat cinta semakin tenggelam diantara curiga. #puisimalam

Jangan pernah bosan bercerita pada bulan, karena sinarnya selalu memberi kita tenang#puisimalam

Mereka bilang saya gila, saya bilang ini cinta. Bukankah cinta memang gila? #puisimalam

Lewat bulan kukirimkan sisa rindu yang memeluk aku erat. Berharap rindumu untukku sama berat #puisimalam

Aku memutar lagi tiap detik kenangan yang terekam saat kita membagi malam, saat kita menari dalam hujan #puisimalam

Hilangkah bayanganku diantara rinai hujan? Atau hanya tertutup dengan genangan baru yang lebih kelam? #puisimalam

Aku adalah malam dan kamu adalah hujan. Bagaimana kalau kita berbagi diam dalam rinai yang menghujam? #puisimalam

Aku mencintai malam, bukan karena membenci terang. Aku hanya terbiasa menari dalam gelap yang merentang #puisimalam

Kita pernah menari dalam hujan, membagi kehangatan dan menghalau keraguan tentang rasa yang tercipta diantara kita #puisimalam

Kita pernah membagi malam dengan kebersamaan, namun kini tiap malam hanya milikku sendiri #puisimalam

Walaupun kamu dan aku sama-sama diam tapi hati kita sama-sama saling memberi kecupan #puisimalam

sendiri membagi sepi dengan sisa-sisa serpihan hati. kini hanya ada aku dan mimpi yang tak lagi bisa aku yakini #puisimalam

aku ulang lagi semua kenangan antara kita, aku cari lagi sisa-sisa yang tercecer, walaupun tanpa hadirmu #puisimalam

Puisi Malam

Standard

Aku masi tetap ada. Saat kamu sibuk mencari dunia. Hanya kita yang perlahan menjadi sirna #puisimalam

Di meja itu, kita pernah saling mengumbar rasa untuk saling mencinta. #puisimalam

Dalam bulatan mata pernah ada kita yang saling bertatap mesra. #puisimalam

Sepi ini tak pernah segelap ini sebelum kamu pergi. Sakit ini tak pernah seperih ini sebelum kamu berlalu #puisimalam

Dan ternyata tidak semua cinta harus berakhir bahagia, tidak semua kita bisa benar-benar bersama pada akhirnya #puisimalam

Tidak semua yang ditawarkan oleh rasa bisa menjadi nyata, karena kadang hati berbohong pada kita #puisimalam

Lihat itu disana, ada kita yang dulu pernah berjalan bersama dengan tangan saling mengenggam. Erat. #puisimalam

Ada cerita yang berlanjut bahagia namun tak sedikit yang menjadi kenangan saja. Lalu dimanakah kisah kita? #puisimalam

lalu hujan datang lagi, meneteskan setiap lara tentang luka yang pernah memerah, tentang kita yang pernah saling memuja #puisimalam

Ada masa dimana saya ingin menghentikan waktu agar apa yang sedang terjadi tidak pernah akan menjadi memori #puisimalam

Senja datang, menggulung siang dan semua kisah yang membentang di sepanjang masanya. Meninggalkan kenangan yang sulit dilupakan #puisimalam 

Terlalu lama kita saling menyimpan lara, hingga kristal-kristal benci merasuk semakin dalam dalam rongga dada. Membunuh cinta yg pernah ada #puisimalam 

Saya tidak pernah takut terluka, karena luka pernah mengajarkan bagaimana memaknai bahagia dan bagaimana mencoba lagi bangkit dari luka #puisimalam 

Saya masih mencintai malam, sebesar cinta saya pada kebebasan, selebar cinta saya untuk setiap tulisan nd seliar cinta saya buat kehidupan #puisimalam

Main mata. Main kata. Lalu suka. Asal jangan sampai main rasa. Tetep jaga hati nd pakai logika. Karena kalau nggak, lama-lama bisa gila. #puisimalam

Karena kamu tak selamanya harus terpaku pada setiap mau orang disekitarmu 🙂 #puisimalam

Ak masih menyimpan rindu itu, walau harus kusembunyikan diantara sudut gelap sisa kenangan yg tersisa #puisimalam

Diantara kata benci yang saling mendesing, masih ada sisa rindu yang saling mengintip #puisimalam

Coba kau tanya pada angin yang berhembus pelan, masih adakah aku diantara gemersik ilalang atau hilang kah aku diantara gelap malam #puisimalam

Kerinduan Dalam Sebuah Rumah

Standard

Walaupun jam dinding sudah berdentang sebanyak 10 kali malam ini, tetapi rumah saya tetap sepi. Ayah dan ibu sepertinya tetap belum pulang dari kantor mereka masing-masing. Di rumah berlantai dua ini saya hanya berdua saja dengan mbok Inah yang sudah merawat saya sejak berusia 3 tahun.

 

Sejak saya masuk TK, mbok Inah adalah orang yang selalu hadir buat saya. Mulai menyediakan makanan dan bekal, membantu saya mengerjakan PR, menemani saya bermain dengan Barbie dan rumah-rumahnya yang baru. Mengajari saya naik sepeda roda dua yang dihadiahkan ayah dulu.

 

Bahkan, saat saya mulai beranjak dewasa, mbok Inahlah yang mendengarkan cerita saya tentang pacar-pacar saya. Tentang ciuman di belakang sekolah. Tentang malam mingguan di bioskop yang gelap. Tentang menampar pacar yang ketahuan meniduri teman. Tentang tangisan merindukan pelukan ibu. Tentang segala sesuatu yang pernah saya alami.

 

Tidak, saya tidak menyalahkan ayah dan ibu saya yang terlampau sibuk bekerja. Tanpa mereka saya tidak akan menikmati rumah dengan dua lantai yang megah. Tanpa mereka saya tidak akan mempunyai gadget yang canggih dan mahal. Tanpa mereka saya tidak akan mengendarai sebuah mobil mewah yang membuat iri teman-teman saya. Tanpa mereka saya tidak akan mempunyai uang saku yang berlimpah. Tanpa mereka saya tidak akan menghabiskan waktu bersama mbok Inah di rumah.

 

Kadang, saya merindukan keberadaan mereka. Ayah dan ibu. Mereka selalu berangkat sebelum saya sempat terbangun di pagi hari. Mungkin memang salah saya yang tidak bisa bangun pagi. Mereka selalu pulang di malam atau sore hari, saat saya sedang bermain mengarungi jalanan ibu kota dengan mobil yang mereka beri. Dan akhirnya, saat saya pulang, mereka sudah bergumul dengan mimpi. Apa iya saya akan menganggu mereka yang sedang terlelap dalam lelah setelah seharian bekerja keras?

 

********

 

Walaupun jam dinding sudah bedentang 10 kali malam ini, tetapi rumah saya masih tetap sepi. Suami dan anak saya pasti masih keluyuran di jalan. Di rumah berlantai dua ini saya hanya berdua saja dengan mbok Inah. Pembantu yang sudah mengikuti saya selama lebih dari 17 tahun.

 

Sejak sebelum menikah, saya memang sudah bekerja menjadi Senior Copy Writer di sebuah perusahaan Internasional yang memberikan saya gaji lumayan besar. Gaji yang membuat hari-hari saya habis di kantor. Gaji yang membuat saya tertahan dengan berbagai dokumen tebal. Gaji yang membuat saya tidak sempat lagi memasak untuk anak dan suami saya. Gaji yang menjauhkan saya dengan dunia rumah tangga yang kompleks.

 

Bahkan, saat saya mendapatkan promosi dari kantor, kegiatan saya semakin menggila. Dari subuh saat matahari masih malu-malu menampakkan sinarnya, saya sudah berkelana di jalan meninggal suami yang masih lelap dan anak yang belum tersadar dari mimpinya. Saya jarang melihat sinar matahari karena saat pulang, hari pasti sudah malam, paling cepat semburat sore sudah mengembang.

 

Semua itu demi sebuah keluarga yang berkecukupan. Semua itu itu demi rumah megah dengan dua lantai. Semua itu demi memberikan fasilitas yang maksimal untuk anak saya. Semua itu demi sebuah mobil mewah yang siap melindungi anak saya dari panas dan hujan, dari copet yang nakal dan dari jalanan yang kejam.

 

Jika saya tidak bekerja, bagaimana anak saya bisa menikmati materi yang berkecukupan itu kalau suami saya hanya menjadi bawahan manager di sebuah perusahaan kecil yang tidak berkembang. Dengan gaji yang pas-pasan untuk hidup, saya tentu tidak ingin keluarga saya juga hidup pas-pasan.

 

Kadang saya merindukan keberadaan anak dan suami saya. Anak semata wayang yang selalu menjadi penyemangat saat lelah dan menemukan kebuntuan dalam bekerja. Anak semata wayang yang selalu menjadi motivasi untuk mengambil keputusan-keputusan besar. Oiya, saya juga merindukan suami yang walaupun hanya kerja pas-pasan tetap saja saya cintai. Walaupun diam-diam. Suami yang sudah lama tidak memberikan kehangatan dan kasih sayang. Suami yang terlalu khawatir dengan karir saya yang menjulang. Tapi, saat saya bisa pulang lebih awal, kenapa mereka belum pulang?

 

************

 

Walaupun jam dinding sudah bedentang 10 kali malam ini, tetapi rumah saya masih tetap sepi. Istri dan anak saya pasti belum sampai di rumah. Di rumah berlantai dua ini saya hanya berdua saja dengan mbok Inah. Pembantu yang sudah mengikuti saya selama lebih dari 17 tahun.

 

Sejak 10 tahun belakangan ini, saya memang selalu tidur di kamar tamu untuk menghindari istri saya yang dulu saya banggakan. saya memutuskan untuk tidak tidur di dalam kamar itu, karena biasanya istri saya baru pulang dini hari untuk kemudian pergi lagi. Kamar itu terlalu sesak dengan kenangan yang sudah banyak teruntai. Saya tidak sanggup lagi untuk hidup di dalam kenangan yang terlalu manis sendirian.

 

Bagaimana saya tidak bangga dengan istri saya, dia adalah copy writer di sebuah perusahaan asing yang mampu menggajinya dengan 10 kali dari gaji saya. Bagaimana tidak bangga dengan istri saya, dia adalah penyandang dana yang membangun istana megah kami yang berlantai dua. Bagaimana saya tidak bangga dengan istri saya, dia yang menghadiahi saya dan anak kami mobil mewah keluaran terbaru, masing-masing satu.

 

Sadangkan saya. Saya hanyalah pegawai swasta disebuah perusahaan yang tidak berkembang. Saya terlalu takut untuk keluar dari kenyamanan yang diberikan oleh kantor saya walaupun dengan gaji yang tergolong kecil. Lama kelamaan saya menjadi minder, saat istri saya masih sibuk mengejar rupiah, saya hanya sibuk di kantor untuk browsing berita basi. Saat pagi buta istri saya sudah berangkat bekerja, saya masih sibuk menikmati hangatnya selimut mahal yang dibeli istri saya.

 

Bukan saya tidak mau lebih maju. Tapi sekarang sudah terlalu terlambat untuk mengejar karir istri yang yang meroket. Lebih baik saya bersembunyi dalam kamar tamu yang nyaman. Biarlah anak dan istri saya mengira saya masih sibuk lembur di kantor.

 

Kadang saya merindukan keberadaan istri dan anak saya. Istri yang begitu saya kagumi kepandaiannya. Istri yang saya hormati ketegasannya. Istri yang saya benci karena kemampuannya yang melebihi kemampuan saya. Dan anak, anak semata wayang yang saya sayangi. Anak semata wayang yang selalu memuja saya karena dikiranya saya seperti ibunya. Anak semata wayang yang kadang enggan saya temui agar dia tidak tahu apa pekerjaan ayahnya sebenarnya.

 

***************

 

 

 

 

Walaupun jam dinding sudah bedentang 10 kali malam ini, tetapi rumah saya masih tetap sepi. Padahal bapak ibu dan mbak Intan ada di kamarnya masing-masing. Di rumah yang berlantai dua ini semua penghuninya sibuk dengan dunianya masing-masing.

 

Sore ini, ibu tumben pulang cepat. Biasanya, ibu baru pulang kalau jam sudah berdentang 12 kali. Itupun besok subuhnya sudah berangkat lagi. Ibu memang pekerja keras. Sejak 17 tahun lalu saya bekerja di rumah ini, ibulah yang membiayai semua pengeluaran keluarga. Mulai dari membangun rumah, membeli mobil sampai membayar semua tetek bengek urusan rumah tangga, semua keluar dari dompet ibu.

 

Mungkin itulah yang membuat harga diri bapak seperti terinjak-injak. Mungkin itulah yang membuat bapak memilih untuk selalu mengunci diri di kamar tamu sepulang dari kantor. Mungkin itulah yang membuat bapak tidak cukup percaya diri untuk menemani ibu di kamar utama.

 

Kasihan mbak Intan. Sejak kecil mbak Intan tidak pernah merasakan kasih sayang orang tuanya kecuali melalui kiriman dan titipan uang dan barang-barang mahal yang belum tentu bisa saya beli.

 

Kadang saya merindukan keberadaan bapak, ibu dan mbak Intan yang berada di dalam satu ruangan. Bukan di kamar masing-masing seperti ini. Bukan dalam kebersamaan yang sendiri-sendiri seperti ini. Bukan dalam kebisuan yang verbal seperti ini.

 

Tapi saya punya hak apa untuk menasehati mereka. Saya hanya mbok Inah yang baru bekerja 17 tahun di rumah ini.

Hilang, Presiden Ke Mana

Standard

sudah sering kudengar ada orang hilang

ada yang berakhir tanpa nyawa, ada yang hilang tinggal nama

hari ini ada lagi orang hilang

kali ini tidak mungkin dia hilang dan berakhir tanpa nyawa atau tinggal nama

aku yakin dia sedang berada di sebuah tempat yang nyaman

mungkin sebuah ruangan kedap suara, hanya terdengar alunan merdu dari 6 album ciptaannya

mungkin sebuah ruangan berisi makanan bergizi tinggi yang hanya bisa dimakan orang desa satu minggu sekali

mungkin sebuah hotel nyaman penuh bantal agar kantong matanya tidak mengembang

mungkin sebuah ruangan penuh emas karena katanya diam adalah emas

atau mungkin juga dia sedang di terminal, berlari menuju sebuah bis yang hampir penuh.

kernet bis itu meneriakkan, “MASA LALU, MASA LALU. ayooo ini bis terakhir!”

tanpa dia sadari lencana kepresidenan jatuh dari saku celananya.